Alternatif Solusi dan Perbaikan Permasalahan Aplikasi SIMAK-BMN Tingkat Satker Versi 16.1 Tanggal 6 Januari 2017

No Permasalahan Alternatif Solusi Versi 16.0 Alternatif Solusi Versi 16.1
1 Transaksi reklasifikasi keluar
Reklasifikasi   keluar   yang   terjadi   pada semester  II  tahun  2016  atas  BMN  yang diperoleh    sebelum    tahun    2016    tidak menghasilkan   jurnal   beban   penyusutan semester      I      tahun      2016,      hanya menghasilkan          jurnal          akumulasi penyusutan   yang   telah   mencakup   nilai beban penyusutan semester I tahun 2016.
Dengan     demikian,     ketika     dilakukan reklasifikasi   masuk   atas   BMN   tersebut (sebagai   aset   dengan   klasifikasi   yang seharusnya)   dan   terbentuk   penyusutan transaksional (baik akumulasi penyusutan maupun beban penyusutan), akan tercatat dua  kali  beban  penyusutan  semester  I tahun 2016 atas BMN yang sama.
✓    Dalam  hal  terjadi  perekaman  transaksi  reklasifikasi keluar  dan  tidak  terbentuk  jurnal  beban  penyusutan semester    I    tahun    2016,    operator    SAIBA    agar melakukan melalui Jurnal Umum pada Aplikasi SAIBA sebagai berikut: Telah diperbaiki.
Satker   agar   menghapus   jurnal   manual yang sebelumnya telah dilakukan melalui Aplikasi   SAIBA,   kemudian   melakukan pengiriman ulang ADK ke Aplikasi SAIBA.
D Koreksi Nilai Aset Non Revaluasi xxx
K Beban Penyusutan xxx
 ✓  Digunakan untuk melakukan koreksi atas beban penyusutan      (penyusutan      reguler)      yang sebelumnya  telah  terbentuk  pada  semester  I tahun 2016.
✓ Nilai  beban  penyusutan  dapat  diperoleh  dari menu Buku/Daftar >> History BMN
D Koreksi Nilai Aset Non Revaluasi xxx
K Akumulasi       Penyusutan       Aset Tetap/Aset Lainnya xxx
 ✓ Digunakan  untuk  melakukan koreksi  akumulasi penyusutan   yang   terlalu   besar   (seharusnya koreksi beban).
✓ Nilai   koreksi   akumulasi   dapat   diperoleh   dari Menu   Buku/Daftar   >>   History   BMN   (senilai penyusutan reguler/koreksi beban penyusutan).
2 Menu  Aset  Tetap  Renovasi  (ATR)  yang menambah masa manfaat Untuk sementara di-disable.
Dalam    hal    satker    memiliki    transaksi    ATR    yang menambah masa manfaat selama TA 2016, satker agar merekam  SP2D  yang  telah  terbit  pada  Aplikasi  SAIBA sehingga terbentuk jurnal:
D: Aset lainnya yang Belum Diregister K: DKEL
Sedangkan  untuk  data  aset  agar  ditatausahakan  dan dicatat secara manual terlebih dahulu. Selanjutnya, ketika update   aplikasi   selanjutnya   telah   dirilis,   satker   agar melakukan perekaman data perolehan ATR tersebut.
Telah diperbaiki
Satker     agar     melakukan     perekaman transaksi  terkait   ATR  yang   menambah masa manfaat selama tahun 2016.
3 Menu     perolehan     ATR     yang     tidak menambah    masa    manfaat    terbentuk penyusutan transaksional Lakukan  jurnal  pada  Aplikasi  SAIBA  senilai  penyusutan transaksional yang terbentuk:
D: Koreksi nilai aset tetap non revaluasi K: Akumulasi penyusutan aset tetap
Telah diperbaiki
Satker   agar   menghapus   jurnal   manual yang sebelumnya telah dilakukan melalui Aplikasi  SAIBA.  Selanjutnya,  satker  agar melakukan  ubah  simpan  untuk  transaksi perolehan   ATR   yang   tidak   menambah masa    manfaat    yang    telah    direkam sebelumnya,       kemudian       melakukan pengiriman ulang ADK ke Aplikasi SAIBA.
4 Penghentian penggunaan ATB
Akun   akumulasi   amortisasi   ATB   yang dihentikan   penggunaanya   tercatat   pada sisi debet (seharusnya kredit), sedangkan akun amortisasi ATB tercatat pada posisi kredit (seharusnya debet)
Lakukan jurnal pada Aplikasi SAIBA senilai dua kali nilai akumulasi amortisasi yang terbentuk:
D: Amortisasi ATB
K: Amortisasi ATB yang dihentikan penggunaannya
Telah diperbaiki
Satker   agar   menghapus   jurnal   manual yang sebelumnya telah dilakukan melalui Aplikasi   SAIBA,   kemudian   melakukan pengiriman ulang ADK ke Aplikasi SAIBA.
5a Transaksi    penggunaan    kembali    BMN berupa ATB
Transaksi    penggunaan    kembali    BMN berupa    ATB    yang    sebelumnya    telah dihentikan      dari      penggunaan      tidak membentuk   jurnal   amortisasi,   sehingga amortisasi masih berada pada posisi BMN yang  dihentikan  dari  penggunaan.  Hal  ini dapat  berdampak  pada  munculnya  BMN dengan nilai buku minus.
Satker agar melakukan jurnal pada Aplikasi SAIBA senilai amortisasi transaksionalnya:
D:   Akumulasi   amortisasi   ATB   yang   dihentikan   dari penggunaan
K: Akumulasi amortisasi ATB D: Beban amortisasi ATB
K:    Beban    amortisasi    ATB    yang    dihentikan    dari penggunaan
Satker agar menyesuaikan jurnal manual yang sebelumnya telah dilakukan melalui Aplikasi SAIBA menjadi:
D Akumulasi         amortisasi ATB  yang  dihentikan  dari penggunaan xxx
K Akumulasi         amortisasi ATB xxx
Untuk    membentuk    jurnal    amortisasi transaksional
D Akumulasi         amortisasi ATB  yang  dihentikan  dari penggunaan xxx
K Beban    amortisasi    ATB xxx
yang      dihentikan      dari penggunaan
Untuk membalik jurnal beban ATB yang dihentikan
D Beban amortisasi ATB xxx
K Akumulasi         amortisasi ATB xxx
Untuk      membentuk      jurnal      beban amortisasi ATB yang digunakan kembali
5b Transaksi    penggunaan    kembali    BMN berupa aset tetap
Transaksi    penggunaan    kembali    BMN berupa  aset  tetap  yang  dihentikan  dari penggunaan    tidak    membentuk    jurnal beban     penyusutan,     sehingga     beban penyusutan   masih   berada   pada   posisi BMN yang dihentikan dari penggunaan.
Lakukan   jurnal   manual   pada   Aplikasi SAIBA sebagai berikut:
D Beban   penyusutan   aset tetap xxx
K Beban   penyusutan   aset tetap yang dihentikan dari penggunaan xxx
Untuk mereklasifikasi beban penyusutan aset     tetap     yang     dihentikan     dari penggunaan menjadi beban penyusutan aset tetap yang digunakan kembali
6 Beban pelepasan aset di sisi kredit
Salah  satu  permasalahan  pada  aplikasi versi   15.1.4   adalah   munculnya   beban
Satker  agar  memastikan  bahwa  akun  beban  pelepasan aset di sisi kredit tersebut merupakan jurnal kiriman dari Aplikasi    SIMAK-BMN    (kode    pada    buku    besar    = JRNBMN), bukan merupakan jurnal manual pada Aplikasi Lakukan   alternatif   solusi   sebagaimana pada versi 16.0.
pelepasan  aset  pada  sisi  kredit.  Hal  ini terjadi   pada   aset   yang   dihentikan   dari penggunaan,        kemudian        dilakukan penghapusan.
Pada   saat   aset   tersebut   berada   pada posisi   dihentikan   dari   penggunaan   dan nilai   buku   sudah   nihil,   aplikasi   tetap melakukan    penghitungan    penyusutan, sehingga nilai buku menjadi minus.
Selanjutnya,            ketika            dilakukan penghapusan, terbentuk beban pelepasan aset di sisi kredit.
SAIBA  (kode  pada  buku  besar  =  JRNADJ,  JRNUMUM, atau JRNNRC).
Selanjutnya,  lakukan  jurnal  pada  Aplikasi  SAIBA  senilai beban  pelepasan  aset  di  sisi  kredit  yang  merupakan kiriman dari Aplikasi SIMAK-BMN:
D: Beban pelepasan aset
K: Koreksi nilai aset non revaluasi
7 Transaksi  perolehan  KDP  berupa  jalan, irigasi,   dan  jaringan  memerlukan  jurnal manual pada Aplikasi SAIBA Jurnal yang terbentuk pada Aplikasi SAIBA adalah: D: Jalan dan jembatan yang belum diregister
K: DKEL
Jurnal kiriman dari Aplikasi SIMAk-BMN dapat bervariasi pada sisi kredit, tergantung jenis aset yang dihasilkan:
D: KDP
K: Jalan dan jembatan yang belum diregister K: Irigasi yang belum diregister
K: Jaringan yang belum diregister
Dalam   hal   KDP   yang   dihasilkan   berupa   irigasi   atau jaringan,  satker  agar  melakukan  jurnal  pada  Aplikasi
Lakukan   alternatif   solusi   sebagaimana pada versi 16.0
SAIBA:
D: Irigasi/jaringan yang belum diregister
K: Jalan dan jembatan yang belum diregister
8 Transaksi penghentian penggunaan ATB Transaksi  penghentian  penggunaan  ATB  menghasilkan akun  Akumulasi  Amortisasi  ATB  pada  sisi  yang  tidak sesuai debet kreditnya. Telah diperbaiki
Dalam  hal  satker  telah  melakukan  jurnal manual    pada    Aplikasi    SAIBA    atas transaksi       tersebut,       satker       agar menghapus     jurnal     manual     tersebut, kemudian   melakukan   pengiriman   ulang ADK ke Aplikasi SAIBA.
9 Transaksi  penghapusan  aset  tetap  yang dihentikan dari penggunaan Transaksi  penghapusan  aset  tetap  yang  dihentikan  dari penggunaan   (dengan   nilai   buku   nihil)   menghasilkan beban penyusutan pada sisi kredit. Telah diperbaiki
Dalam  hal  satker  telah  melakukan  jurnal manual    pada    Aplikasi    SAIBA    atas transaksi       tersebut,       satker       agar menghapus     jurnal     manual     tersebut, kemudian   melakukan   pengiriman   ulang ADK ke Aplikasi SAIBA.
10 Pengiriman  ADK  ke  UAKPA  atau  ke  unit akuntansi di atasnya atau ke KPKNL Bagi  satker  yang  tidak  memiliki  saldo  aset  tetap/aset lainnya,  tidak  dapat  melakukan  pengiriman  ADK  bulan Juni   dan   Desember   2016   ke   UAKPA   atau   ke   unit akuntansi di atasnya atau ke KPKNL. Telah diperbaiki
Satker  agar  memastikan  kembali  bahwa penyusutan    reguler    semester    I    dan semester  II  tahun  2016  telah  dilakukan, sebelum   melakukan   pengiriman   ADK. Pengecekan    dapat    dilakukan    melalui History  BMN,  untuk  memastikan  bahwa penyusutan reguler telah terbentuk.
11 Transaksi  S22  (penyusutan  reguler  ATB yang      dihentikan      dari      operasional pemerintahan) Transaksi S22 (penyusutan reguler ATB yang dihentikan dari   operasional   pemerintahan)   menghasilkan   jurnal dengan  kode  dan  uraian  “NULL”,  sehingga  pengiriman jurnal ke Aplikasi SAIBA tidak sempurna. Telah diperbaiki
Satker agar melakukan pengiriman ulang ADK ke Aplikasi SAIBA.
12 Amortisasi pertama kali Apabila  satker  memiliki  saldo  ATB  yang  dihentikan  dari operasional  pemerintahan  sejak  sebelum  tahun  2016, jurnal transaksi amortisasi pertama kali tidak tepat. Telah diperbaiki
Satker       agar       mengulang       proses normalisasi  ATB  dan  amortisasi  pertama kali.
13 Transaksi perubahan BMN – pengurangan aset tanah Transaksi      pengurangan      kuantitas      aset,      misal pengurangan    luas    tanah    sebesar    40    m2,    akan mengurangi   nilai   aset   tersebut   sebesar   pengurangan kuantitas yang direkam (Rp40,-). Telah diperbaiki
Satker agar melakukan ubah simpan atas transaksi     tersebut      dan     melakukan pengiriman ulang ADK ke Aplikasi SAIBA.
14 Menu Utility >> Restore Dalam hal ADK yang  di-restore belum pernah dilakukan normalisasi, muncul notifikasi “property normalisasi is not found”. Telah diperbaiki
Proses     restore     tidak     memunculkan notifikasi
15 Laporan   Posisi   BMN CRBMN di Neraca dan Terdapat  beberapa  satker  yang  mengalami  perbedaan saldo  antara  Laporan  Posisi  BMN  di  Neraca  dengan CRBMN. Bagi satker yang mengalami hal ini, agar mengacu  pada  Laporan  Posisi  BMN  di Neraca     sebagai     dasar     penyusunan Catatan atas Laporan Keuangan (CaLK).
16 Ubah  simpan  atas  transaksi  penghentian penggunaan  ATB  dan  reklasifikasi  keluar ATB Terdapat  beberapa  satker  yang  gagal  melakukan  ubah simpan atas transaksi penghentian penggunaan ATB dan reklasifikasi    keluar    ATB,    sehingga    tidak    terbentuk amortisasi transaksional. Satker agar melakukan pengecekan pada history  BMN  atas  BMN  yang  dilakukan penghentian           penggunaan           dan reklasifikasi  keluar.  Dalam  hal  amortisasi transaksional   telah   terbentuk,   lakukan pengiriman ulang ADK ke Aplikasi SAIBA.
Dalam  hal  amortisasi  transaksional  tidak terbentuk,      lakukan      ubah      simpan, dilanjutkan dengan pengiriman ulang ADK ke Aplikasi SAIBA.
17 Menu restore pada pembantu satker Pembantu satker tidak dapat melakukan restore ADK, di mana   muncul   notifikasi   “tidak   sesuai   dengan   tahun anggaran”. Telah diperbaiki

 

 

Tags: , , ,